Baru kali ini gw nonton di bioskop satu ruangan cuma ada 6 orang, jadi serasa private theater. Sepanjang lorong dan kursi tunggu ngg ada orang. Pintu setiap ruang theater, ngg ada yg jaga. Gw dateng 5 menit sebelum jadwal ditiket, duduk dikursi tunggu, clingak-clinguk, pintu theater yg berjumlah 5 tertutup semua. Mungkin karena weekday dan jam kerja, meski kayaknya bioskop lain ngg gini-gini amat deh sepinya.

Ruang Theater: Doc. Pribadi


Bingung dong, ini apa udah pada didalem, kok ngg ada orang?, "apa gw salah tempat? apa gw salah prosedur? apa gw ngg berhak ada disini? ini dimana? gw ini siapa? apa ini cuma mimpi?", gw takut salah prosedur, karena gw ini jarang kemana-mana dan norak. Seperti beberapa minggu lalu gw nonton di CinemaXXI Botani Square Bogor, abis dari Gramedia. Gw sebetulnya ragu nonton dibioskop ini, lokasinya samping food court. Gw punya memori buruk di food court nya Botani Square. wkwkwk

Waktu SMA pernah ikut lomba disana, lomba nyanyi-nyanyi gitu lah, per group, 4 orang. Tapi ngg asik, tampil pertama, settingan mic nya ngg asik, masa kudu bercumbu dengan mic, ya kali bekas cewe ngg apa dah, bekas mamang-mamang, ngerokok lagi, uh... ngg deh. Abis tampil, denger peserta kedua, setelah itu langsung cabut, karena tidak ada harapan. Tempat itu membangkitkan trauma dan rasa dendam. wkwkw, ngaco ah, kembali soal bioskop.

Akhirnya gw mutusin nonton, booking tiket online, langsung ke lantai 4, tempat bioskop berada. Sampai ditempat, gw langsung nyari QR scanner untuk cetak tiket, karena hari itu kali pertama gw dibioskop ini. Nemulah QR scanner dengan layar bertuliskan M-Tix. Gw scan sekali, "beep", tanda QRCode terbaca, tapi anehnya ngg muncul tombol "cetak tiket" apalah gitu, mungkin error, gw scan lagi, "beep", ngg muncul juga, gw scan lagi sampai 4 kali, masih juga sama, layar cuma nampilin tulisan M-Tix. Datenglah mas-mas, "helo mas, food or ticket", "ticket", balas gw. "Untuk ticket scan disana mas", sambil nunjukin lokasi scan yg berada disamping counter tiket. Malu, norak dan gondok bét gue, karena gw baru ngeh gw memang scan QR di food counter. 😅

Kembali ke Cinépolis, untuk menghindari kenorakan gw seperti di CinemaXXI botani, gw tanya ke yg jaga gate atau apalah gitu, katanya "Booking tiket online tidak perlu dicetak", ok lah ya, tapi anehnya ngg diperiksa. Bisa aja kan gw bilang, udah booking padahal ngg. Entah dia lupa atau entah karena sepi, jdi males cek. Pun untuk masuk ruang theater ngg ada yg jaga juga. Atau memang model bussinesnya begini? entahlah gw ngg ngerti. Gw cuma pernah berkunjung di bioskop berbendera CinemaXXI.

Karena sepanjang lorong ngg ada petugas dan juga bingung, akhirnya gw buka pintu ruangan yg tertera di ticket, didalem sayup-sayup suara musik, piano, jazz, "mungkin udah pada didalem", pikir gw. Gw terus masuk, dan saat gw tengok kearah kursi, ngg ada orang satu pun, 😑 what the hell is going on with this theater.

"Keluar lagi atau duduk?", gw memutuskan duduk dikursi yg di booked. Setelah sendirian 5 menit merhatiin layar putih, ditengah-tengah puluhan kursi kosong, seperti orang goblok, barulah dateng 2 orang cowo, yg entah straight atau gay gw ngg tau, wkwkw. dengan adanya mereka gw lega, setidaknya kalo salah ada temennya. Setelah itu disusul 1 orang cowo, dan terakhir  2 orang ibu-ibu yg tidak mungkin pasangan lesbian.

1,2,3 iklan sponsor berlalu, trailer-trailer film diputar berganti, juga absennya penjaja snack yg biasanya hadir berkeliling. Pencahayaan ruangan mulai dipadamkan, tanda film akan diputar. Beberapa detik kemudian gw kaget, karena seinget gw, gw mau nonton film dokumenter yg ada kaitannya dengan perang, kok malah bau-bau film horror, "apa gw salah ruangan ya...", "apa emang ini film horor..", gw takut film hohor, jumpscare nya merepotkan, karena gw gampang kaget dan gampang teriak, gw ngg mau ganggu orang, lalu kalau ternyata film yg akan gw tonton adalah film horor dengan jumlah penonton 5 orang, bakal jelas banget klo gw teriak .. wkwkw mampus gue.

Ternyata itu trailer film, 15 menit kemudian melewati 3 trailer film, barulah ada sejenak info dari lembaga sensor film, yg diteruskan dengan filmnya. Agak aneh si, seinget gw selepas cahaya ruangan mati, itu biasanya langsung film dimulai, ini malah nonton trailer lagi anjir.

Gw ke Cinépolis karena film yg ingin gw tonton yaitu 1917 (2020) belum atau ngg diputer di CinemaXXI. Pun gw juga pengen lihat kondisi mall yg dulu disebut Internusa ini. Selama 24 tahun gw tinggal di Bogor, gw ngg pernah menginjakkan kaki di mall yg pernah terbakar dipertengahan tahun 1996 ini.

Buat para pasangan yg ingin mesum, melampiaskan hasrat sexualnya, diisini jadi bioskop yg cocok untuk itu, saya recommended. Kalo belum puas, jangan hawatir, disamping mall ini hotel bejibun, dari yg melati hingga edelweiss, tergantung budget. Ngg ada duit? diparkiran aja atau ya toilet juga sepi kok. aman, wkwkw

Cinépolis Lippo Plaza Keboen Raya bogor, berlokasi dilantai 6. Terdapat lift dan eskalator, mending naik lift karena eskalator nya mati menuju lantai 3-6. Selain itu, ada ATM yg cuma ada 1 buah, matahari dept store 2 lantai. Rumah sakit siloan, lembaga belajar yg entah apa, knock off stubruk lupa namanya, food court, bank yg ngg gw kenal, kantor pelayanan publik yg entah apa, dan juga super market yg lupa namanya. Betapa informatif sekali informasi yg gw berikan. 😑

Yg bawa mobil, parkir mall ini luas banget, kalo mau ngedrift-ngedrift dah, sepi. Apes yg bawa motor, karena parkirnya diluar, samping mall, kehujanan, kepanasan. Bingung gue, parkiran dalem itu lega banget, kok malah parkir diluar. Tapi enak si, murah jadinya cuma 2rb sepuasnya, ngg pake sistem waktu. Paling apes ya cuma digondol para curanmor doang. ;) santai-santai ada yg jaga kok.

Dengan harga tiket reguler 45rb, gw kurang puas dengan tempat duduk yg diberikan, menurut gw kurang nyaman, lebih enak di CinemaXXI yg cuma 35rb. Meski begitu, mungkin ini bakal jadi tempat favorit gw buat nonton, karena tempatnya sepi, asik. wkwkw aneh banget deh, dari atas ngeluh sepi sekarang malah bilang asik. Mudah mudahan, tempat ini bisa bertahan, karena gw agak ragu kalau sepi terus gimana nutup biaya operasional nya.

wess karena sudah panjang sekali, gw akhiri tulisan ngg jelas ini. terimakasih ;)