Mau sedikit bercerita tentang toa masjid yang minggu ini lagi ramai menjadi perbincangan dimedia sosial, meskipun saya sendiri kurang "ngeh" apa penyebab hal ini jadi ramai dibahas, karena ngg begitu memperhatikan, hanya sekilas-sekilas baca highlight yang ada. Saya baru sedikit melakukan observasi meskipun hasilnya sangat subjektif karena samplenya cuma disatu tempat, lingkungan tempat tinggal saya sendiri. Menurut saya pribadi, toa masjid itu ngg perlu kenceng, cukup aja.

Toa Masjid dan Fungsi Adzan

Lingkungan saya tinggal, berdasarkan data pemilihan tetap (KPU) di satu TPS, dengan radius 150 M dari titik tengah wilayah cakupan, 97% adalah muslim. Dari titik rumah saya, setiap kali waktu sholat, saya bisa mendengar 5-6 sumber suara adzan. Depan rumah saya ada masjid kecil, jaraknya cuma 5 meter. Bapak saya adalah pengurus masjid ini sekaligus muadzin--tukang adzan--setiap waktu sholat, dan saya adalah muadzin cadangan, jika bapak lagi ngg ada.

Nah beberapa kali kena giliran adzan, saya penasaran, saya ingin tau, apasih fungsi adzan itu? jadi saya melakukan percobaan, caranya? disaat 5-6 masjid-masjid disekitar sudah bersuara, saya telatin adzannya 1-2 menit, sembari nunggu jamaah. Dan hasilnya, ngg ada yg datang ke masjid ini, wkwkwk... Baru setelah saya selesai adzan, jamaah bermunculan. (by the way, jangan dicoba, kalo mau sesekali aja, karna adzan itu harusnya tepat waktu)

Dari sana saya berkesimpulan, adzan itu bukan sekedar ngasih tau waktu sholat, karena saat ini akses melihat waktu itu sudah begitu mudah, ada handphone, jam tangan, dll. Tapi fungsi lain azan, memberi infromasi kepada jamaah, "oy, di masjid ini udah adzan ayo sholat jamaah kesini". Hal lainnya adalah, saya merasa kalo orang-orang itu udah niat mau sholat jamaah, tapi nunggu adzan dulu, baru jalan.

Kenapa ngg perlu kenceng? karena yg datang sholat itu ya itu-itu aja, masyarakat yg jarak dari rumahnya paling 100-150an M dari lokasi masjid. Meskipun dilokasi saya sendiri ada non-muslim sekitar 3%, tapi alasan saya bukan karna ada 3% nonmuslim. Soal terganggu? pasti, cuma soal itu ya konsekuensi tinggal di lingkungan 97% muslim, ya mau gimana lagi kan?

Tapi seperti yang saya sebut diawal, ini subjektif, karena kondisi dilingkungan itu beda-beda. Misal, disatu tempat atau daerah yang luas, tapi masjid yg ada hanya satu, setidaknya "toa" harus mengeluarkan suara yang cukup kencang agar bisa mengcover area yang ada. Lain hal, bisa beda lagi jika diarea itu ada pemeluk agama lain yg cukup banyak.

LABEL: Muslim , What I Think