Ada yang pernah kerja jadi marketing kartu kredit? bukan mau apply, cuma mau tanya, sebetulnya apa kriteria yang ditentukan sebelum menentukan seseorang itu termasuk "potential customer", sehingga layak ditawarkan? Ngg mungkin juga kan asal bidik, jatuhnya malah buang-buang energi percuma, walaupun yang namanya usaha ngg ada yang percuma.

Potential Customer - softlinkoptions.com

Saya cuma heran aja, karna rasanya saya cukup sering ditawarin Mba atau Mas waktu mengunjungi ATM di bank, dari begitu banyaknya pengantri, mba-mba atau mas-mas lagi lirik-lirik nentuin target, saya udah agak hawatir, eh bener ditawarin. Udah kayak dikelas saat jam pelajaran, Guru matematika nyuruh ngerjain soal didepan, dia akan milih secara random, memperhatikan muka murid-muridnya dengan seksama, udah panas dingin hawatir kepilih, eh beneran kepanggil, wkwkwkw...

Kejadian lain disuatu hari, masuk suatu Bank, dari luar udah keliatan mas-mas lagi berdiri di pojok stand kartu kredit, saya masuk, pake ATM, lalu mas-mas yang tadi jaga distandnya mulai jalan lalu nunggu dibelakang saya (keliat dari pantulan mesin ATM), dalam hati "ini orang mau nawarin kartu nih pasti", udah beres pake ATM, nyamperin dong mas-masnya, bener nawarin kartu kredit, saya tolak, mas-masnya balik ke stand-nya.

Dibalik kutipan cerita diatas, ngg ada masalah sebetulnya, tapi saya orangnya mudah terdistraksi, dan ngg enakan kalau nolak. Jadi kalau nolak jatuhnya merasa bersalah, lalu galau, dan nulisin kegalauannya. Ya, akhirnya jadilah post ini, wkwkwkwk....

Saya sedikit brain stroming, mungkin ada 2 alasan dibalik itu semua:

  1. Mas atau mbanya udah desperate banget belum mencapai target harian, akhirnya pilih random
  2. Dilihat dari penampakannya, muka saya cukup hutangiable (orang yg mudah berhutang), atau ribawiable (orang yg mudah terhasut riba)

Beberapa minggu lalu saya ke Gramedia Botani Square Bogor, lagi memperhatikan judul-judul buku dengan seksama, tiba-tiba ada mba-mba nawarin ballpoint Parker, "permisi bapak, maaf mengganggu waktunya, saya disini mau menjelaskan ballpoint par ...", belum selesai bicara, saya beri jurus tapak budha seraya membungkukan badan kepada mba itu, mba-mbanya lalu pergi.

Penasaran dong, kenapa harus nawarin ke saya? biasanya juga cuma pake ballpoint pilot yang harganya  2rban rupiah. Akhirnya karna rasa penasaran, saya melakukan observasi dadakan. Saya perhatikan mba-mba ini dari kejauhan, setiap ada anak muda selalu dilewatin, loh kenapa saya ditawarin yak? padahal saya juga baru 23 tahun, bulan mei nanti. Setelah puas melakukan observasi dadakan itu, saya menyimpulkan kalau targetnya kebanyakan bapak-bapak beneran.


Saya tersinggung.

LABEL: Intermezo , What I Share